Junanto Herdiawan Dikukuhkan sebagai Kepala BI Provinsi Lampung, Gubernur Arinal Ajak Lanjutkan Sinergi dan Kolaborasi

Junanto Herdiawan Dikukuhkan sebagai Kepala BI Provinsi Lampung, Gubernur Arinal Ajak Lanjutkan Sinergi dan Kolaborasi

Bandar Lampung – Junanto Herdiawan resmi dikukuhkan sebagai Kepala Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Lampung, menggantikan Budiyono yang kini Kepala Departemen Pengelolaan Aset Perkantoran Bank Indonesia. Deputi Gubernur Bank Indonesia, Doni Primanto Joewono, mengukuhkan Junanto secara langsung dan menyampaikan apresiasi kepada Pemerintah Daerah se-Provinsi Lampung atas dukungannya terhadap pelaksanaan tugas Bank Indonesia.

“Atas nama Dewan Gubernur Bank Indonesia, kami ucapkan terima kasih kepada Bapak Gubernur Lampung beserta jajaran atas dukungannya kepada Bapak Budiyono. Semoga seluruh kerja bersama, sinergi, dan kolaborasi yang sudah terbangun bisa dilanjutkan bersama Kepala Perwakilan BI Lampung yang baru” disampaikan Doni Primanto Joewono dalam sambutannya di KPw BI Provinsi Lampung, Jum’at (22/3/2024).

“Kami juga sampaikan apresiasi atas capaian kinerja unggul Provinsi Lampung dalam bidang ketahanan pangan, pengendalian inflasi, pengembangan ekonomi, serta digitalisasi sistem pembayaran” lanjutnya.

Doni Primanto Joewono berharap agar Bank Indonesia Provinsi Lampung terus memperkuat peran advisory kepada stakeholders di daerah.

“Kinerja unggul Provinsi Lampung ini perlu diperkuat keberlanjutannya. Selain sinergi dan kolaborasi, Kepala Perwakilan BI Lampung yang baru harus memperkuat fungsi advisory kepada Pemerintah Daerah di Provinsi Lampung dengan berbagai inovasi program kerja dan rekomendasi kebijakan” ujarnya.

Mengakhiri sambutannya, Doni juga berpesan agar Bank Indonesia Provinsi Lampung terus lakukan upaya intensif dalam menjaga stabilitas harga, mendukung pengembangan UMKM dan ekonomi keuangan syariah, memperluas digitalisasi sistem pembayaran, dan mengedepankan prinsip KIS (konsistensi, inovasi, dan sinergi) dalam pengelolaaan uang Rupiah.

Sementara itu, Gubernur Lampung Arinal Djunaidi menyampaikan apresiasi dan terima kasih kepada Budiyono, kemudian ajak Junanto untuk melanjutkan kemitraan yang konstruktif dan produktif.

“Sinergi dan kolaborasi antara Pemerintah Provinsi Lampung dan Bank Indonesia telah terjalin dengan sangat baik, inovasi program Gerakan Nasional Pengendalian Inflasi Pangan (GNPIP) juga membawa Provinsi Lampung, Kota Metro, dan Kabupaten Mesuji sebagai nomine Tim Pengendalian Inflasi Daerah (TPID) terbaik pada TPID Award 2023” disampaikan Arinal Djunaidi dalam sambutannya.

Kuatnya komitmen, kolaborasi, dan sinergitas antara Provinsi Lampung dan Bank Indonesia ditunjukan dengan berbagai capaian kinerja ekonomi Provinsi Lampung, yang diiringi dengan pembangunan berkualitas dan terjaganya kesejahteraan ekonomi masyarakat.

“Pemulihan ekonomi Lampung berlangsung konsisten, tumbuh akseleratif 4,55% (yoy) pada tahun 2023, inflasi juga berhasil kita jaga pada sasarannya. Mulai hari ini, kami harapkan advisory dan kontribusi nyata dari Pak Junanto, melanjutkan yang telah dilakukan Pak Budiyono” lanjut Arinal.

No. 26/222/Bdl/Srt/B Pergantian kepemimpinan merupakan tour of duty bagi pimpinan-pimpinan di Bank Indonesia untuk memperkuat pelaksanaan tugas Bank Indonesia di berbagai aspek. Hal Ini untuk memastikan
kesiapan organisasi dalam mengantisipasi dinamika lingkungan strategis yang selalu berkembang, baik isu-isu pada skala global, nasional, maupun kedaerahan.

Menuju Indonesia Maju, Bank Indonesia terus melakukan upaya-upaya sistematis untuk menjaga pertumbuhan ekonomi yang berkesinambungan, dengan mendukung transformasi ekonomi Indonesia yang bernilai tambah dan terintegrasi.

Hal tersebut dilakukan dengan beberapa strategi diversifikasi ekonomi melalui eksplorasi sumber pertumbuhan dari sektor jasa-jasa (seperti kegiatan pariwisata), ekonomi dan keuangan digital (EKD), ekonomi keuangan syariah, dan ekonomi hijau.


Eksplorasi konten lain dari LAMPUNG7.COM

Berlangganan untuk dapatkan pos terbaru lewat email.

Comments

No comments yet. Why don’t you start the discussion?

Tulis Komentar Anda