LAMPUNG7COM – Metro | Unit Tindak Pidana Korupsi (Tipidkor) Satreskrim Polres Metro kini memasuki babak baru, terkait dugaan korupsi proyek Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL) di Kota Metro.

Polisi menyebutkan, adanya oknum pegawai hingga pejabat yang diduga terlibat dalam perkara korupsi proyek pengelolaan dan pengembangan sistem air limbah domestik pada Dinas Perumahan dan Kawasan Pemukiman (DPKP) Kota Metro tahun 2021 senilai Rp 1.647.920.000.

Baca juga : Dua Tersangka Korupsi IPAL Ditangkap Polisi Metro, Satu DPO

Diungkapkan Kasat Reskrim IPTU Rosali mewakili Kapolres Metro AKBP Heri Sulistyo Nugroho menyampaikan bahwa pihaknya telah mengantongi sejumlah nama calon tersangka lainnya yang diduga terlibat korupsi dengan kerugian negara sebesar Rp 391.426.750 tersebut.

“Ya betul sekali, terkait dengan tersangka lainnya, kita sudah mendapatkan dan mengantongi nama-nama calon tersangka lainnya,” kata IPTU Rosali, saat dikonfirmasi awak media, Senin (4/12/2023).

Saat ditanya ada atau tidaknya calon tersangka dari kalangan pejabat, IPTU Rosali menegaskan bahwa terdapat sejumlah oknum pejabat yang diduga terlibat.

“Ya ada juga, sudah disebutkan oleh Kanit Tipidkor bahwa ada PNS atau ASN nya pada dinas tersebut yang menangani masalah IPAL,” ungkapnya.

Ia juga mengaku bahwa pihaknya telah berkoordinasi dengan Kejaksaan Negeri (Kejari) Metro dalam menangani kasus tersebut.

“Untuk perkembangan kasus tersebut kita sudah koordinasi dengan jaksa, untuk segera di tahap satukan di kejaksaan perkara tersebut,” ucap IPTU Rosali.

Kasat yang akrab dikenal sebagai Polisi Raja Hipnotis Lampung tersebut juga meyakinkan masyarakat bahwa pihaknya bakal menetapkan tersangka lainnya dari kalangan pejabat di lingkungan Pemerintah Kota (Pemkot) Metro.

“Ada beberapa pejabat yang diduga terlibat dan sementara masih dalam pengembangan, mudah-mudahan kita dapat cepat menemukan penambahan tersangka lainnya,” beber IPTU Rosali.

“Kalaupun disitu ada keterlibatan dari oknum-oknum yang di bidangnya, maka akan tetap kami lakukan pemeriksaan dan gelar perkara serta menetapkan tersangka lainnya,” sambungnya.

Dirinya juga menyampaikan bahwa pihaknya siap menerima seluruh informasi dari masyarakat terkait dengan upaya mengusut tuntas lingkaran tindak pidana Korupsi, Kolusi dan Nepotisme (KKN) di Kota Metro.

“Untuk selanjutnya kami akan menerima semua laporan dari yang lainnya, dari masyarakat ataupun dari media untuk menindaklanjuti perkara dugaan korupsi tersebut,” terangnya.

IPTU Rosali juga menegaskan bahwa pihaknya tegak lurus dalam menjalankan tugas pengungkapan kasus Tipikor tersebut, bahkan telah menyiapkan tim Gerak Cepat (Gercep) Tekab 308 untuk memburu satu pelaku korupsi yang kini buron.

“Yakinkan kepada kami bahwa polres metro tetap tegak lurus menjalankan tugas dalam penanganan tindak pidana korupsi tersebut. Salam Gercep dari Satreskrim Polres Metro,” pungkas IPTU Rosali. | (Arif).

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.